Tuesday, December 6, 2011

Dokter Ganteng Itu... Siapakah Namanya?


Beberapa hari ini saya berada di rumah sakit. Menemani ibu yang dirawat inap karena kecelakaan. Ceritanya, hari rabu tanggl 30 November siang, ibu hendak menjemput adik di sekolah dengan mengendarai sepeda motor. Namun malang tak dapat ditolak. Di perjalanan, sepeda motor ibu bersenggolan dengan sebuah truk yang menyebabkan beliau terjatuh dan setengah motornya hancur. Beruntung sang pengemudi truk tidak melarikan diri. Ia segera membawa ibu ke puskesmas Indrapuri.

Karena pendarahan dari mulut ibu tidak kunjung berhenti, keluarga berinisiatif membawanya ke Rumah Sakit Umum dr. Zainoel Abidin Banda Aceh. Di IGD, ibu kembali diperiksa dan di-rontgen. Nyatanya gusi ibu perlu dijahit. Pun ada pengumpulan darah beku di sinusnya akibat benturan. Karena merasa pusing terus menerus, ibu dialihkan dari bagian bedah ke saraf.


Pasien saraf mendapat perawatan di ruang Geulima 1. Tetapi berhubung ruang yang dimaksud penuh, ibu dirawat di bagian penyakit dalam: ruang Mamplam 2 yang terletak di lantai dua. Karena tidak berada di tempat yang semestinya, ibu sering kali ‘kurang mendapat perhatian’, dikarenakan suster juga dokter muda yang bertanggung jawab terhadap ibu berada di ruang lain di lantai bawah. Sementara pasien lainnya setiap saat mendapat kunjungan dari para koass dan dokternya, mereka hanya lewat saja di depan tempat tidur ibu. “Ini kenapa?” Tanya sang dokter, “Bukan, Dok, ibu ini titipan saraf.” Jawab para koass, dan mereka pun berlalu. Sebenarnya dapat dimaklumi, para dokter muda tersebut juga pastinya tidak berani mengambil tindakan terhadap pasien yang bukan tanggung jawab mereka, karena itu memilih melewatkan saja.

Setiap apa yang terjadi pasti ada hikmah di baliknya. Ibu beruntung dirawat di ruang Mamplam 2 yang hanya diisi oleh pasien perempuan. Masalahnya hanya dokter visit yang sempat tidak datang karena terlewatkan. Sedangkan jika berada di Geulima 1 yang merupakan tempat rawat pasien saraf, tidak ada pemisahan kamar untuk pasien laki-laki dan perempuan. Tentunya keadaan menjadi kurang nyaman. Di ruang Mamplam 2 juga terdapat dokter muda yang ganteng (sekali). Haha. Mungkin di SMF Saraf juga ada, tapi kan, pastinya akan beda.=)

Jadi, banyak hikmahnya dari setiap hal yang terjadi dalam kehidupan kita. Hikmah terbesar dari ditimpakan-Nya musibah kesakitan adalah dihapuskan dosa sebagai buah dari kesabaran dalam menghadapinya. Lagipula, dengan mendapat perawatan selama lima hari di rumah sakit, ibu jadi bisa istirahat total. Ibu diperbolehkan pulang senin siang kemarin.

Nah, mengenai dokter muda tersebut, jangan terlalu dianggap serius. Dokternya itu emang ada, tapi jangan tanya kelanjutannya. Hehe. Saya menuliskannya hanya untuk intermezzo saja karena penasaran dengan namanya. Intinya, banyak kebaikan yang Allah selipkan di setiap cobaan yang menerpa. Tetap semangat!

Berikut beberapa gambar dari RSUZA New Hospital...
Sunset di RSUZA
Really like this stair...

View dari koridor ruang Mamplam
..
Taman antara dua ruang Geulima

43 comments:

  1. Syafakillah ya tuk sang bunda...semoga Ibux lekas sembuh Aamiin..., mengenai dokter muda aq kira td serius hehehe.... ternyata hny hayalan kamu *smile

    ReplyDelete
  2. hahahaha.
    kirain.

    wah wah, moga lekas sembuh ya ibu'nya.

    kalo bicara dokter, saya rada sensi.
    dulu cuman di lihat lihat aja trua mbayar 60ribu.
    hahahaha.

    ReplyDelete
  3. Rohis facebook: Amin... syukran jaziilan ya..
    Btw, dokter muda itu benar adanya lho, hehe...

    ReplyDelete
  4. rivai: kirain apa emangnya?
    hehe... kayaknya banyak yang salah ngerti dengan kalimat awal di paragraf terakhir. udah saya revisi redaksi bahasanya =)

    itu kalo dokternya udah spesialis mas, kalo masih koass kan ga segitunya.. haha

    ReplyDelete
  5. ahaaa..blognya keren..artikelnya sangat membantu thanks sobat..salam kenal ya

    ReplyDelete
  6. whee... makasih udah berkunjung, salam kenal juga :)

    ReplyDelete
  7. Itu romah sakit keren banget ya! RS di tempatku gak sebagus itu. :(
    Btw, semoga cepet sembuh ya....

    ReplyDelete
  8. Lekas sembuh ibunya sob,ya.Amin.

    ReplyDelete
  9. Arif: iya.. bangunannya baru :) makasih ya...

    Er'end: Amin... makasih ya sob.. :)

    Kopisusu: iya kah? hehe..

    ReplyDelete
  10. klo ngomongin soal dokter, dulu sy sering daftar dokter mbak, tp sll gagal. Akhirnya, skrg sy tetep gak bs jd dokter, hahahaha....salam kenal, mbak ini dari nangroe ya ?

    ReplyDelete
  11. Pertama, semoga lekas sembuh ya ibunya :D

    Lalu, kenapa gak di foto dokternya muehuahue

    ReplyDelete
  12. Kakang Mas:dokter tu cita-cita masa kecil saya... :)
    Iya mas, dari Nanggroe nih.. salam kenal juga ya...

    BasithKA: Pertama, amin... makasih ya.. :)
    Lalu, ga boleh foto orang tanpa izin, hehe...

    ReplyDelete
  13. eh kirain cuma aku doang yang suka perhatiin suster cantik kalo ke rs
    ternyata ibu ibu juga suka ya lihat dokter ganteng...?
    hehe piss

    ReplyDelete
  14. hi dear! :) i'm lucky number 100 :P hehe. btw, terima kasih sudi datang blog saya :)

    ReplyDelete
  15. @Rawins: saya belum jadi ibu-ibu, hehe..

    @Amierah: wheee... terima kasih atas kunjungan dan komentarnya ya :) Salam kenal...

    ReplyDelete
  16. semoga ibu nya semakin membaik dan bisa beraktifitas dengan baik lg..
    foto2 nya keren...mantap..

    ReplyDelete
  17. cepat sembuh buat Ibu ya. Semoga bisa cepat baikan kondisinya :) besok-besok main lagi Ra ke RSUZA, nengokin pak dokter. Haha :P

    ReplyDelete
  18. Amin... makasih Lia...

    haha... mana tau Li, koass kan sering pindah-pindah ruang..
    tapi... mau kawanin? kwkwkwkwk

    ReplyDelete
  19. @Irwanto: amin... makasih ya.. hehe.. masih amatir lho, :)

    ReplyDelete
  20. semoga ibu cepat sehat lagi ya Khaira... salam kenal balik :) kaget kamu baca si uli

    ReplyDelete
  21. semoga lekas sembuh ya ibundanya, . .

    rumah sakitnya bagus yah, tapi jgn kembali lagi yah ke sana, semoga semuanya sehat selalu ^^

    ReplyDelete
  22. Tulisan yang mengesankan.. Trims Gan...

    ReplyDelete
  23. hohohoho... artikel yang bagus, semoga lekas sembuh ya :)

    ReplyDelete
  24. @Ninda: Amin... makasih doanya ya :)

    @Ladida: Iya... semoga ga perlu balik lagi :)

    @Derita kita: Trims kembali gan, udah mampir..)

    @Choki: Thanks ya...:)

    ReplyDelete
  25. numpang bka lapak yo

    mantap2
    tuk DM cb bwak kmri nama n NIMnya biar kmi cba cari
    hahaha
    oya,mg cpt sehat ibunya yoo..

    ReplyDelete
  26. Whehe... serius Za? Kalo iya kmi kasih tau,
    hahaha...

    makasih doanya..

    ga shalat Jumat xan??

    ReplyDelete
  27. hmm,, gedungnya sepii ya.. ;D

    ReplyDelete
  28. sangat bagus tulisannya. nice blog....

    ReplyDelete
  29. @API: iya nih, kebetulan.. :)

    @azhar: thanks ya.. berkunjung lagi :)

    ReplyDelete
  30. Smoga cepat sembuh utk ibunya :)

    ReplyDelete
  31. @abdi: makasih juga atas komentarnya :)

    ReplyDelete
  32. ijin share kisah-kisahnya.. :)

    ReplyDelete
  33. terimkasihg untuk p;ostingannya, terimakasih juga telah berbagi cerita kepada kami//

    oia untuk judul yang di tas, aku kasih tahu ya dokter yng gnteng itu d juga yng sekrang l;agi trand bnget yaitu dokter ryan tamrin :D
    terimakasih ;)

    mampir yuk siapa tahu bermanfaat http://tanjungherbal.com/xamthone-plus/

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih atas infonya ya.. tapi saya ga lagi cari dokter ganteng :)

      Delete

Thanks for calling at ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...